Sandal Dan Sepatu Keniten Menantang Merk Terkenal

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Sandal Dan Sepatu Keniten Menantang Merk Terkenal

Post  tahenk on Sat Nov 30, 2013 9:05 pm

PURWOKERTO - Alas kaki berupa sandal atau sepatu telah menjadi sebuah kebutuhan utama bagi keseharian masyarakat. Karena barang itu setiap hari pasti akan selalu kita gunakan untuk mendukung aktifitas kita. Bukan hanya sebagai pelindung kaki, tapi sandal dan sepatu juga telah menjadi sebuah tuntutan gaya hidup. Karena itu tidak heran jika perusahaan-perusahaan besar selalu mengeluarkan produk-produk terbaru mereka untuk bersaing di pasaran. Dan kebanyakan masyarakat kita pun selalu membeli produk-produk dengan merk terkenal yang tentunya dengan harga yang cukup tinggi pula. Karena mereka akan lebih bangga memakainya jika orang lain yang melihatnya juga hafal dengan merk produk yang sudah terkenal tersebut. Bahkan bagi sebagian orang juga ada yang lebih fanatik terhadap produk-produk impor, walau pun dengan harga yang sangat tinggi tentunya jika dibandingkan dengan produk lokal.

Kondisi seperti itulah yang dirasakan oleh Daryanto(50), salah satu warga Desa Keniten, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas yang menjadi pengrajin sandal dan sepatu lokal. Sebuah usaha kerajinan sandal dan sepatu yang telah ditekuninya sejak tahun 1997, harus bersusah payah menghadapi persaingan pasar yang terkadang kurang berpihak kepadanya. Dulu lebih dari 20 orang yang kebanyakan adalah warga dilingkungan tempat tinggalnya telah bekerja sebagai karyawannya. Namun kini usaha itu harus di jalaninya sendiri bersama keluarganya, dikarenakan kondisi pasar yang kurang berpihak padanya.

Suami dari Tuwiyah(44) yang memiliki produk sandal dan sepatu dengan merk “ILUSI” ini, tetap memiliki mimpi besar untuk mengembangkan usahanya menjadi lebih baik lagi. Sehingga bisa ikut menyokong nadi perekonomian masyarakat. Dia masih berusaha keras untuk bisa mendapatkan pemasaran yang luas bagi produknya sendiri. Karena selama ini untuk pemasaran dia harus menyetorkan produknya kepada pengepul, yang tentunya untuk harga juga selalu ditentukan oleh pengepul. Padahal ketika harga bahan produksi naik, dari pengepul tidak mau menaikan harga pembelian produk. Sehingga keuntungan yang didapatkan pun akhirnya menjadi sangat minim. “saya kepengen punya pemasaran sendiri agar harga tidak selalu ditekan oleh pengepul”, ungkapnya.

Produk sandal dan sepatu hasil produksi dari bapak dua anak ini sebetulnya memiliki kualitas yang bagus. Hal itu terbukti dari konsumen yang memakai produknya juga telah ada di beberapa wilayah di luar pulau jawa, seperti di Nusa Tenggara Timur, Aceh, dan juga beberapa wilayah di kalimantan. Namun selama ini untuk pemasaran di luar pulau jawa masih mengandalkan orang-orang yang dikenalnya yang juga memang berasal dari jawa, yang ikut membantu pemasaran produknya. Sehingga skala produksi pun juga belum terlalu besar, karena masih mengandalkan pemesanan.

Sandal dan sepatu yang berbahan dari kulit, spons, karet, dan juga imitasi kulit ini memiliki harga yang cukup terjangkau bagi masyarakat. Sebagai contoh untuk sandal yang berbahan dari karet bisa didapatkan dengan harga sepuluh ribu sampai dengan harga tiga puluh ribuan. Sedangkan untuk sepatu kulit bisa didapatkan dengan harga di kisaran dua ratus ribuan. Harga yang cukup ekonomis tentunya dengan kualitas yang tidak kalah dengan merk-merk terkenal.

Dengan memakai produk dari hasil masyarakat kita sendiri, tentunya kita juga telah ikut berperan untuk mendukung peningkatan ekonomi nasional. Dan juga sebagai wujud cinta kita pada produk tanah air.
sumber: HARIAN BANYUMAS
avatar
tahenk

Jumlah posting : 2009
Join date : 27.01.08
Lokasi : Jakarta Selatan

Lihat profil user http://tahenk.multiply.com/

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik